Lebih baik mula…

Lebih baik mulai menghitung keberuntungan daripada sibuk menghitung penderitaan

Quote | Posted on by | Leave a comment

Bedanya TOEFL ITP dan IBT

Tanggal 27 Oktober kemarin, saya ikutan tes TOEFL IBT buat pertama kalinya..Pas pertama kali dikasi tau kudu ikutan tes ini, saya sih ga terlalu ambil pusing soalnya kan saya udah biasa tes TOEFL..ciaahh *sombong bo,,hahaha.. Dan ternyataaa saya salah besar sodara2.. Ternyata tu ya yang namanya TOEFL IBT ini beda banget sama tes yang biasa saya ambil, which is ITP alias Institutional Testing Program sementara kalo IBT itu kan Internet Based Test.. Tapi ya itu,  dulu saya mikirnya palingan tipe soalnya sama, cuman bedanya satu manual dan yang satu lagi pake internet. Beeeh, sifat sok tau saya memang suka keterlaluan, karna dua tipe tes ini bener2 beda 360 derajat.

Perbedaan pertama ada di tipe soal. Kalo ITP kan cuman ada Listening, soal Structure, sama Reading. Nah, kalo IBT itu lebih komplit karna ada Reading, Listening, Speaking, sama Writing. Soo, pastinya IBT jauh lebih kompleks daripada ITP. . Menurut pengamatan saya,  orang2 paling khawatir sama bagian Speaking dan Writing soalnya ya karna banyak yang ga terbiasa buat ngomong sama nulis pake bahasa inggris..termasuk saya ini lah contohnya -_- .

Yang kedua bedanya ada di media. Kalo di ITP lebih manual karena pake kertas ujian biasa, sementara IBT lebih canggih lagi karena pake komputer dan internet. Jadi kalau di IBT itu nanti kita pake komputer yang sudah terkoneksi ke jaringan internet, trus selama kurang lebih 4 jam kita bakalan ngerjain soal yang disediain, dan jawaban kita bakalan tersimpan dan terkirim langsung ke penilai ujian, which is kita ga tau orangnya siapa dan dimana :).

Perbedaan selanjutnya ada di waktu istirahat (break time) – bukan coffee break lo ya.. Kalo kita ngambil ITP kan ga ada yang namanya istirahat di tengah2 ngerjain soal, jadi kalo kita kebelet pipis di tengah jalan ya kudu ditahan sampe kelar ujiannya toh. Nah, untungnya di IBT beda lagi aturannya.. Setelah kita ngerjain Reading 1 jam dan Listening 1 jam, kita bakalan dikasi kesempatan 10 menit buat istirahat. Kalo kamu mau sombong gak mau istirahat sih gapapa, tapi pasti bakalan diusir sama pengawas ujiannya ..haha….. Buat saya, 10 menit itu waktunya singkat banget tapi lumayan bermanfaat apalagi buat yang kebelet pipis (berhubung ruangan ujian biasanya duinggiin pol). Selain itu kita juga bisa ngelemesin otot dan otak dulu lah sebelum menghadapi bagian yang paling berat dari ujian ini, which is Speaking dan Writing .. So, saran saya, pake waktu istirahat ini dengan sebaik2nya..segera ngantri di toilet, makan dan minum seadanya, trus tenangkan diri anda dengan menarik napas dan menghembuskan napas secukupnya..karna kalo mau Yoga, ya gak mungkin lah yaa…

Perbedaan berikutnya terkait kebebasan atau Freedom. Kalo menurut saya IBT itu jauh lebih bebas daripada ITP.. Bebas disini maksudnya bebas mau mulai ujian kapan, mau kelar ujian kapan, bahkan bebas juga mau ujiannya dinilai apa enggak..bingung ya?…. Tenang, yang dimaksud ‘bebas’ disini bukan berarti bebas 100 %, tapi bebas yang bersyarat kok..hehe.. Ujian di IBT memang dimulai barengan, tapi kita bisa bebas mau mencet tombol ‘start’ ujiannya kapan..Kalo kamu masih deg2an ya jangan dipencet dulu, mendingan berdo’a dulu trus kalo kamu udah bener2 siap baru deh mulai ujiannya.. Makanya waktu istirahat dan kelar ujian antar peserta ujian bisa beda2… Di akhir sesi ujian, kita bahkan bisa menentukan apakah kita mau ngirim hasil tes kita tadi buat dinilai atau enggak. Jadi, nanti di layar komputer kita bakalan ada tombol konfirmasi Yes atau No buat menentukan apakah kita mau hasil ujian tadi dinilai atau tidak..Bahkan, ada lo temen saya yang saking stresnya sama soal2 ujian IBT, dia berniat buat nge klik tombol ‘No’ (maklum dia dibayarin buat ikutan tes, jadi ga bakalan rugi apa2, cuman bakalan dicekik aja kali sama yang bayarin..hahaha )…

Akhirnya perbedaan terakhir yang bisa saya simpulkan adalah masalah harga. Mana yang lebih mahal menurut anda?? kalo anda menjawab IBT, yup betulll sekali jawabannya. Setau saya, institusi penyelenggara TOEFL IBT itu hanya ETS (Educational Testing Service) dari Amerika Serikat dan harga buat sekali tes adalah $175 (sekitar Rp. 1.996.750,- menurut nilai kurs hari ini ). Kalau untuk TOEFL versi ITP biasanya jauhh lebih murah karena tujuan dari tes ini hanya sekedar prediksi kemampuan bahasa inggris saja.. Dulu, saya pernah tes TOEFL ITP di Universitas Indonesia dengan biaya sekitar Rp. 300.000-an.. Jadi kalau memang mau ngambil tes TOEFL IBT itu kudu ada persiapan yang sangat amat matang biar ga rugi bandar.hehe..kecuali yaa, ada yang bayarin :)..

Begitulah perbedaan antara TOEFL ITP dan IBT. Kalau anda berniat untuk kuliah di luar negeri, siap2lah untuk belajar dan ujian TOEFL IBT karena rata-rata universitas di luar negeri hanya menerima sertifikat TOEFL IBT bukan ITP. Berhubung TOEFL IBT ini lebih menantang, gak ada salahnya buat mempersiapkan diri dari awal sebelum mengambil ujian ini karna kita harus terbiasa dengan tipe2 soal TOEFL IBT. Kursus persiapan TOEFL IBT pun sudah banyak tersedia kok.. Remember, ” No Pain, No Gain ” . xoxo.

Posted in General Info, Uncategorized | Tagged , , | 1 Comment

My First Solo Travelling

Sebenarnya sih saya udah biasa jalan sendirian, tapi itu hanya sebatas jalan-jalan ke mall buat nyari makan atau nyari buku aja. Kadang saya  suka ga sabar sih kalo udah kepengen sesuatu. Gak lucu kan kalo keinginan kita tertunda hanya gara – gara alasan gak ada temen yang mau nemenin jalan ke Mall. ^_^

Dulu saya gak biasa jalan sendirian. Awalnya berani jalan sendirian tuh karena Icha, temen kuliah saya , suka tiba-tiba ngilang dan ternyata lagi jalan di mall sendirian..yup sendirian.. Hal  yang masih terasa sangat aneh banget dilakukan di jaman itu. Walhasil saya terinspirasi deh sama keberanian dia.

Jalan sendirian tuh sebenarnya bukan hal yang sangat aneh saat ini, tapi kebanyakan orang-orang kita jalan ke Mall pun pasti berpasangan. Entah berdua, bertiga, berempat atau bahkan bergerombol. Istilahnya ” the more the merrier ” deh.

Tapi sekarang kita bukan lagi membahas jalan-jalan ke Mall sendirian. Kalo itu sih saya berani – berani aja. Nah, kalo travelling sendirian berani ga?.. ke luar negeri pula.

Itulah yang saya alami di tahun 2009. Jadi waktu itu kan saya lagi seneng – senengnya hunting tiket promo Air Asia. Setiap kali mereka bikin promo “0 Rupiah”, pasti saya langsung semangat nyari tiket. Nah, waktu itu saya ngajak temen saya (Popy dan Dani) buat jalan – jalan ke Kuala Lumpur. Kita kan belum pernah kesana, jadi begitu ada tiket Jakarta – Kuala Lumpur pp hanya seharga Rp. 264.000,- (nett) siapa yang gak mau coba.

Tapi tiba-tiba sebulan sebelum keberangkatan, mereka bilang kalo gak bisa ikut karena harus berhemat buat pernikahan mereka berdua. hiks. Duh, saya yang sudah excited bgt pengen ke KL langsung jadi ga semangat deh. Akhirnya setelah usaha bujuk -membujuk gak berhasil, saya putuskan bahwa saya harus pergi kesana. Pokoknya gak boleh batal pergi.

Dengan pertimbangan kalo saya gak bakal kesulitan dalam berkomunikasi (bahasa mereka hampir sama lah kayak kita) dan kayaknya sih kondisi disana ga jauh beda dengan Indonesia. Soo, saya pun memantapkan niat untuk ber solo travelling yang pertama kalinya. Yeyyy !

Perlu diketahui bahwa travelling saya kali ini tuh adalah travelling ke luar negeri yang ke-2 setelah tahun sebelumnya saya travelling ke Singapura berdua dengan Popy. Jadi bisa dibilang saat itu tuh saya belum ahli dalam urusan travelling ke luar negeri. Masih suka deg-degan kalo berhadapan sama petugas imigrasi (takut dideportasi.hehe). Saya juga belum terlalu hapal seluk beluk bandara, jadi suka parno kalo kesasar..Jadi ceritanya saya cuma berbekal 2N,  Nekat dan Niat.

Hari H

Akhirnya tibalah hari saat saya memulai pengalaman solo travelling sendirian. Kamis dini hari, 12 November 2009 saya berangkat menuju bandara Soekarno Hatta. Pagi-pagi buta jam 4, saya nunggu bus Damri di depan kosan ditemenin sama teman kosan. Alhamdulilah ya ada yang bersedia nemenin  :).. Sampai di dalam bus, kebanyakan orang – orang lagi pada tidur. Akhirnya saya duduk saja di kursi yang masih kosong. Beberapa saat kemudian pria yang duduk di sebelah saya terbangun. Dia mengajak saya berkenalan dan kami pun ngobrol di sepanjang perjalanan menuju bandara. Voila, I make a new friend already ^_^ …

Pesawat Air Asia yang saya tumpangi berangkat pukul 06.25 pagi. Saat saya berjalan menuju ke pesawat, entah kenapa saya berada di belakang cewek yang juga lagi jalan sendirian. Cewek itu berpenampilan mirip banget dengan saya, bersepatu kets dan ber backpack. Saya beranikan diri untuk menyapanya. Dan ternyata cewek bernama Dewi ini berangkat ke KL buat transit sebelum melanjutkan perjalanan ke Bangkok sore harinya (maklum dulu belum ada direct flight Air Asia dari Jakarta ke Bangkok). Kalo saya benar – benar travelling sendirian, Dewi tidak benar-benar sendirian. Dia janjian ketemuan di KL sama 3 temannya yang sebelumnya sudah melewatkan liburan di Singapura selama 1 hari.

Saya bersyukur banget bisa kenalan dengan Dewi. Setidaknya saya tidak sendirian pas nyampe KL. Saya jadi ada teman buat ngisi data di depan loket imigrasi dan mencari transportasi ke tengah kota. Serius sebenarnya saya tuh kurang tau bener saya harus kemana setelah sampe di bandara. haha..

Kami berdua naek bus bareng dari bandara LCTT-KL menuju ke KL Central. Dari KL Central kami langsung menuju ke Menara Petronas..yay…Senangnya bisa ngeliat dari deket ikon kota KL yang sangat terkenal ini.. Cita – cita buat berfoto ria di depan Menara Petronas pun langsung kesampaian pagi itu..Senangnyaaaa….

P1000561My First  Pict of Menara Petronas, KL

Tak lama kemudian teman-teman Dewi pun muncul. Tidak cuman bertiga tapi berlima… Yup berlima… Ternyata selama perjalanan dari Singapura ke KL mereka berkenalan dengan kakak adik asal Jakarta yang nantinya malah menjadi teman jalan saya selama 2 hari di KL. Wow, solo travelling ternyata ga berarti sendirian. Justru pengalaman saya ber solo travelling ini membuat saya mendapatkan banyak teman-teman baru..

Saya merasa sangat bersyukur sekali karena Tuhan menjaga saya selama ber solo travelling ini. Saya merasa justru kalau kita jalan – jalan sendirian kita mudah membuka hati kita untuk menerima orang lain sebagai teman kita. Bukan berarti kalo travelling rame-rame itu gak mungkin buat menambah temen baru sih, tapi motivasi buat nambah temen tentunya jauh lebih besar saat travelling sendirian karena pada dasarnya kita memang butuh temen buat berbagi kan.hehe…Entah itu berbagi cerita, berbagi makanan, ataupun berbagi buat bayar penginapan (urunan bayar maksudnya … ).

Jadi intinya jangan pernah takut untuk ber solo travelling karena bisa jadi ada kejutan-kejutan yang menanti kamu … Happy Solo Travelling ^_^

– Thanks to Dewi, Reni, Gilang, Dhika, Susan & Thera for the amazing journey –

Posted in Traveling | 2 Comments

BePe = David Beckham-nya Indonesia ??

Siapa coba yang nggak kenal sama yang namanya Bambang Pamungkas alias BePe. Kalo sekarang ada yang nanya siapa sih pemain sepakbola paling populer di Indonesia, saya pasti langsung menyebut nama BePe di deretan pertama. Ya iya lah, BePe gitu lo. :0.

Pemain kelahiran Getas, Kabupaten Semarang 10 Juni 1980 ini bisa dibilang salah satu sosok bapak idaman. Saat ini BePe dikaruniai 3 orang putri cilik. Pernah suatu saat saya membaca tulisan BePe yang menyatakan betapa rindunya dia pada putri-putri ciliknya dan betapa sedih hatinya ketika harus meninggalkan mereka dan tidak memiliki banyak waktu untuk bercengkerama dengan keluarga..ooh, so sweet.. Bener-bener bapak yang baik 🙂

Selain populer karena skill permainannya yang ok, BePe juga laku keras sebagai bintang iklan di Indonesia. Mulai dari iklan biskuit, iklan obat sakit kepala, dll. Itu semua selain ditunjang oleh penampilan fisiknya yang lumayan good looking ^_^, juga tentu karena attitude-nya yang terkenal baik. Kalo lagi main di lapangan hijau, terlihat sekali kharisma dan jiwa kepemimpinannya. Tak heran saat ini dia dipercaya sebagai kapten tim Persija. Ketenangan, kedewasaan dan jiwa sportif-nya bisa menginspirasi siapapun. Tak terkecuali saya, kamu dan teman-teman kita….  So, Maju terus BePe.

lalu, apa hubungannya BePe dengan David Beckham ??.. Hubungannya adalah ( Kalo menurut saya nih ) keduanya sama-sama good looking, memiliki 3 orang anak kecil ( kalo Beckham anaknya cowok semua, kalo BePe anaknya cewek semua -_-),sama-sama Bapak idaman :),  trus keduanya pernah atau sedang menjabat sebagai kapten tim, sama-sama laku juga sebagai bintang iklan…. Bedanya siihh, mmm semoga BePe tidak terlibat isu-isu perselingkuhan seperti Beckham… Amin… I know he’s a good man ^_^

Mau tau lebih lanjut tentang BePe ?.. silakan klik link berikut:

http://www.bambangpamungkas20.com/

Posted in Footballicious | Tagged , | 2 Comments

Wajah persepakbolaan kita (Persebaya Vs Persik)

Jadi begini ceritanya, 2 minggu lalu  saya tiba-tiba terjebak untuk menonton sepakbola di salah satu stasiun TV swasta. Gimana nggak terjebak kalau pertandingannya merupakan pertandingan derby penuh gengsi antara 2 tim satu provinsi Persebaya Vs Persik. Dua tim papan atas sepakbola Indonesia saat ini yang dulunya pernah merajai persepakbolaan kita. Pasti seru tentunya !.

Seperti yang telah saya perkirakan, pertandingan yang berlangsung di tengah guyuran hujan lebat di Stadion Gelora 10 Novemnber  itu berlangsung dengan sangat keras. Skor 0-0 masih bertahan sampai mendekati akhir babak pertama. Hingga tanpa disangka-sangka Persik berhasil mengungguli Persebaya dengan gol yang dicetak oleh Yongki Aribowo setelah memanfaatkan bola yang memantul dari gawang. Uniknya setelah mencetak gol ini, Yongki segera berlari menuju kamera televisi dan membuat sebuah tanda love dari kedua tangannya. Seakan-akan dia sudah berjanji untuk mencetak gol hari itu dan mempersembahkannya untuk seseorang yang dia cintai.. Oooh, so sweet !. Darah muda sedang membara rupanya :).

Ketinggalan 1 gol dari tamunya membuat Persebaya semakin menekan pertahanan Persik Kediri. Berkali-kali peluang tercipta namun selalu berhasil digagalkan oleh penjaga gawang Persik, Herman Batak yang layak mendapat predikat Man of the Match pada hari itu. Kegagalan memanfaatkan peluang demi peluang membuat kubu Persebaya semakin frustasi dan bahkan tidak mampu mencetak gol hingga peluit babak pertama ditiup oleh wasit.

Permainan di babak kedua berlangsung semakin keras. Tidak hanya di dalam lapangan, akan tetapi para suporter pun kelihatan sudah kehilangan kesabaran. Beberapa kali para pemain yang sedang melakukan tendangan pojok harus menerima lemparan botol air mineral kosong. Sehingga para pemain tidak mampu berkonsentrasi untuk menendang bola. Seringkali bola hasil tendangan pojok ditendang tanpa arah dikarenakan pemain sudah ketakutan dengan lemparan dan makian para suporter di lapangan. Herannya, bukan cuma tim tamu saja yang menerima perlakuan seperti ini, rupanya tim tuan rumah juga harus menerima amukan amarah para suporter.. How crazy it is..Saya cuma membayangkan gimana orang bisa main dengan bener kalo dilemparin botol kayak gitu, yang ada juga gak bisa konsentrasi sama sekali karena takut kena kepala :).

Permainan keras di lapangan juga diperparah oleh tindakan tidak sportif yang ditunjukkan  oleh kedua tim. Sebagai contoh beberapa pemain persebaya melakukan tackling dengan sengaja kepada pemain Persik. Seperti yang ditunjukkan oleh J. Maguire kepada Wawan W. Namun tackling yang jelas-jelas dilakukan dengan sengaja dan di depan mata wasit hanya mendapatkan ganjaran kartu kuning saja ( saya sih mikirnya, mungkin wasitnya juga takut diamuk massa kali ya kalo sampe berani ngeluarin pemain..hehe).

Kepemimpinan wasit pun sedikit dipertanyakan karena selain kejadian tackling berbahaya yang hanya dihadiahi kartu kuning, ada 2 kejadian handsball yang menurut para komentator bola layak dihadiahi tendangan penalti namun dibiarkan begitu saja oleh wasit.

Ada juga adegan lucu ketika mendekati detik-detik akhir babak kedua salah seorang pemain Persik tiba-tiba berguling-guling di tanah sambil memegang lututnya dan memperlihatkan wajah yang kesakitan. Wasit sudah meminta dia untuk segera berdiri dan melanjutkan permainan namun dia masih terlihat terus mengerang kesakitan dan tidak mampu berdiri. Akhirnya didatangkanlah tandu untuk mengangkut dia keluar lapangan yang jaraknya hanya beberapa meter dari tempat dia tergeletak. Dan lucunya begitu sampai di pinggir lapangan, tanpa malu-malu sang pemain langsung berubah menjadi sehat wal-afiat dan berdiri dengan tegapnya sambil mengacungkan jari minta ijin untuk memasuki lapangan. Duh, mas..mas.. mendingan jadi personil Srimulat aja kalo mau bikin guyonan kayak gitu..haha. So Funny !.

Akhirnya sampai peluit tanda berakhirnya babak kedua ditiup, skor akhir tetap 0-1 untuk keunggulan Persik Kediri. Hari itu saya belajar satu hal bahwa ternyata wajah persebakbolaan kita tidak jauh berbeda dengan ketika saya masih kecil dulu. Wajah suporter, wasit dan pemain masih sama saja dan tidak ada peningkatan yang signifikan. Saya jadi bertanya-tanya apa mungkin ini juga yang menyebabkan kita harus pulang lebih awal di Sea Games Laos kemarin ?.

Posted in Footballicious | Tagged , | Leave a comment

[curhat] 120909

Pernah ga sih kamu merasa selama ini berada di jalan yang ga tepat, yang ga kamu inginkan, yang ga ” elo banget ” tepatnya. Tapi kamu terus berada di jalan itu dan menjalaninya meskipun kamu merasakan pemberontakan dari dalam dirimu.

Saya tahu saya harus melepaskan ikatan itu sedikit demi sedikit hingga akhirnya saya-pun terbebas…

Posted in My Story | Tagged , , | Leave a comment

Ciao Italia : Catatan Perjalanan Empat Musim

ciaoitaliacoverdepanth61

Penulis : Gama Harjono
Penerbit : Gagas Media
Harga : 46.000

Saya adalah pecinta travelling dan petualangan. Segala macam buku yang menceritakan tentang kisah-kisah perjalanan, petualangan dinegeri orang, pasti akan saya beri tags ” Must Read Books”. Apalagi kalau berhubungan dengan Eropa. Terus terang saya sudah jatuh cinta setengah mati dengan benua ini.

Saya Membeli Buku ini hanya dengan melihat judulnya saja Ciao italia “. Bisa dibilang Italia adalah cinta pertama saya. Saya mengenalnya setelah tergila-gila dengan Liga Italia Serie A. Dan Berhubung mimpi saya untuk menginjakkan kaki di negeri Pizza ini belum kesampaian, tentu saja saya merasa excited banget untuk lebih mengenalnya melalui kisah perjalanan Gama di buku ini.

Kisah di buku ini merupakan catatan pengalaman petualangan Gama selama satu tahun kuliah/belajar Bahasa Italia di Kota Perugia.

Begitu membuka lembaran pertama buku ini kita akan disuguhkan foto-foto berwarna sebanyak 4 halaman.

Menurut saya buku ini jujur, terus terang beberapa hal sempat mengejutkan saya dan berulangkali membuat saya berujar.” Oh ya..?? “, ” Ya elah, ternyata… Italia tu begini to..”..” Ealah ga nyangka… “..” Waduh-waduh sama aja ya kayak di Indonesia..kikiki…”.

Beberapa hal yang membuat saya terkejut diantaranya tentang birokrasi di Italia. Ternyata mereka juga lumayan lama dan ribet tentang urusan birokrasi ini, membuat saya tersenyum mengingat pengalaman buruk ketika harus berurusan dengan pihak imigrasi..hmm, ga jauh beda ternyata ! . Pelayanan publik di Italia juga tidak luput dari sentilan. Tentang keterlambatan Kereta Api TrenItalia juga disebutnya beberapa kali.

Selain hal-hal diatas yang membuat Italia tampak lebih manusiawi di mata saya, kita juga akan diajak mengikuti perjalanan Gama ke kota-kota yang sangat indah dan unik mulai dari pinggiran desanya sampai ke kota besarnya. Mulai dari Perugia, Sienna, Marcia, kota apung – Venezia, kota bunga – Florenze, kota Mafiosso – Naples hingga kota metropolis – Milan. Lengkap dengan kebiasaan masyarakat setempat, makanan khas, tempat yang wajib dikunjungi, peninggalan arsitektur, galeri seni, dll.

Kehidupan khas mahasiswa dan teman-teman Gama juga menjadi cerita disini. Dan terutama adalah tentang Pesta. Menurut saya dia banyak berpesta .lol.. Jangan lewatkan juga bonus resep-resep masakan khas Italia di lembar-lembar terakhir.hmm..nyummy..

Buku ini pasti akan sangat menyenangkan bagi siapa saja yang menyukai kisah-kisah perjalanan dan memiliki keinginan untuk mengenal lebih jauh tentang Italia. Have a nice Reading !.

Posted in A Little Review | Tagged , | 2 Comments